Berkat Bantu Ibu Jaga Warung, Sosok Ini Punya Duit Rp 66 Triliun

Jakarta, CNBC Indonesia – Ini adalah kisah Kwok Kwie Fo atau Djoko Susanto. Ia adalah pemilik dari jaringan toko ritel ternama di Indonesia, yaitu Alfamart.

Siapa sangka kesuksesannya merintis Alfamart hingga 20.000 gerai dan punya harta US$ 4,3 miliar atau Rp 66 triliun, bermula dari membantu ibu jaga warung. Bagaimana kisahnya?

Kisah bermula di tahun 1966. Setelah meninggalkan bangku SMA, Djoko Susanto mengawali kariernya di perusahaan perakitan radio sebagai pegawai biasa.

Namun, di sana dia tidak betah. Alhasil, Djoko memilih membantu bisnis kelontong ibunya bernama Toko Sumber Bahagia di Petojo, Jakarta.

Sehari-hari di sana, ia menjaga warung dan melayani distributor serta pembeli, dari pagi sampai malam. Kebetulan, warung tersebut menjadi mitra utama PT HM Sampoerna.

Pabrik rokok itu menjadikan Sumber Bahagia sebagai distributor rokok Gudang Garam. Tak disangka, penjualan di sana mendapatkan hasil positif.

Upaya Djoko jaga warung dan menjadi freelance sales membuat rokok Sampoerna laku keras di pasaran. Karena inilah, Djoko ditarik menjadi pegawai Gudang Garam di bawah naungan PT HM Sampoerna pada akhir 1986.

“Pertemuannya dengan Putera Sampoerna, bos PT HM Sampoerna akhir 1986 mengubah nasibnya secara total. Ia diangkat menjadi pegawai lalu merangkak naik jadi direktur penjualan PT Sampoerna yang membawa PT HM Sampoerna ke peringkat kedua terbesar setelah Gudang Garam,” tulis Sam Setyautama dalam Tokoh-Tokoh Etnis Tionghoa Di Indonesia (2008)

Kepiawaiannya memasarkan rokok membuatnya juga dipercaya menjadi direktur PT Panarmas yang menjadi distributor rokok Sampoerna. Di posisi inilah, Djoko turut serta memasarkan merek baru Sampoerna bernama Sampoerna A Mild di tahun 1989.

Kelak, rokok ini menjadi salah satu yang populer di Indonesia. Ketika memasarkan rokok baru inilah, Djoko mendirikan PT Alfa Retailindo pada 1989 usai mengubah gudang Sampoerna di Jl Lodan No. 80.

“Dengan modal Rp 2 miliar, gudang itu disulap menjadi Toko Gudang Rabat, dengan 40% saham dimiliki Puetera Sampoerna, dan sisanya dimiliki Kwok Kwie Fo (alias Djoko Susanto),” tulis Sam Setyautama

Toko Gudang Rabat itu jadi cikal bakal Alfa. Mulanya, difungsikan sebagai distributor rokok baru Sampoena, tetapi perlahan jadi toko kelontong yang menjual berbagai macam barang.

Toko Gudang Rabat kemudian berkembang besar dan memiliki banyak cabang di beberapa kota Indonesia. Pada tahun 1990-an, Gudang Rabat menjelma menjadi retail pesaing Indomaret bentukan Salim Group dengan memiliki 32 gerai.

Namanya kemudian berubah menjadi Alfa Minimart di bawah PT Sumber Alfaria Triyaja pada 18 Oktober 1999. Alfa Minimart berupaya mirip dengan Indomaret, yakni minimarket yang bisa dijangkau masyarakat secara dekat, di mana bangunan pertamanya di Jl. Beringin Raya, Tangerang.

Keberadaan Alfa Minimart mendapat respons positif dari masyarakat. Penjualannya naik. Djoko segera dapat “durian runtuh”.

“Alfa dinyatakan go public pada 18 Januari 2000. Saat itu nilai kapitalisasi pasar Alfa ditaksir mencapai US$ 108,29 juta,” tulis buku Kaum Supertajir Indonesia (2008)

Sejak 1 Januari 2003, Alfa Minimart berubah men­jadi Alfamart. Putera Sampoerna ikut menyuntikkan modalnya dan kemudian Alfamart beranak-pinak seperti sekarang.

Gerainya mencapai ribuan 3.000 gerai. Setelahnya, Alfamart tetap tumbuh sumbur menjadi jaringan minimarket terbesar di tanah air.

Berkat ini Djoko pun makin kaya raya. Pada 2023 pria kelahiran 9 Februari 1950 ini masuk ke dalam jajaran orang terkaya di Indonesia dengan harta US$ 4,3 miliar atau Rp 66 triliun. https://nutriapel.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*